UK Trip 2013: Part 1, Indonesia-London

Bisa dibilang trip ini adalah salah satu rencana jangka pendek yang paling ditunggu setelah nikah, namapun sekalian bulan madu yah. Eh kenapa ‘sekalian’ bulan madu bukan bulan madu ‘ajah’? Karena sebetulnya agenda utamanya adalah wisudaan S2 suami. Ya sebenernya pada kenyataannya jadi lebih penting jalan-jalannya sih, tapi kan kalo ga ada si wisudaan ini kepikiran ga kita jauh-jauh ke UK buat bulan madu thok? Kayaknya ga yaaa 😛

Kamis, 8 Nov 2013
Kami berangkat dari rumah Balikpapan tepat habis Maghrib, siangnya masih sempet kerja dulu biar cutinya gak nambah. Total cuti yang diambil 8 – 19 November itu jadi 8 hari. Berangkat ke Cengkareng naik Garuda yang dirasa paling aman perbagasiannya untuk ngejer flight Etihad jam 01.45 dini harinya. Untuk tiket Etihad, Alhamdulillah dapat harga yang cukup ekonomis untuk ukuran ke UK, USD 819.5 per orang termasuk pajak dll atau dengan kurs 11 sekian ribu saat itu sekitar IDR 9sekian mio yah. Dibanding maskapai Arab kayak Qatar atau Emirates lebih murah sih, tapi jadi ga bisa lihat Dubai Airport deh.

Jumat, 8 Nov 2013
01.45 dini hari cuss naik Etihad. Enaknya naik pesawat bangsa Arab ini sih buat gw karena sugestinya menenangkan, ada doa perjalanannya dan insyaAllah makanannya halal. Flight ke Abu Dhabi itu sekitar 8 jam, dan karena ke arah barat pas banget dipake buat tidur. Kami mendarat untuk transit di AUH jam 7 pagi GMT+4 dan lanjut pindah pesawat menuju Heathrow. Dan pas turun gw baru sadar pas naik bis kalo Etihad yang barusan dinaikin itu pesawat biru-nya Manchester City. Ga sempet foto T____T #PentingLAH, soalnya pesawat lainnya Etihad reguler aja, belum tentu gw bakal naik pesawat biru itu lagi.

08.30 (GMT+4) pesawat berangkat dari AUH menuju LHR. Terboro-boro sempet celingak-celinguk pas transit deh, buru-buru banget. Pak Suami sih ngingetin buat nyempetin ke toiletnya karena bakal kangen sama toilet ber-hand shower di UK nanti #okesip. Btw Alhamdulillah banget buat travel wallet KS hijau gonjrengnya hadiah farewell dari temen2 HQ yang membantu banget nyimpen dokumen perjalanan, dan kartu kredit dalam satu tempat yang gampang ditemuin saking gonjrengnya.

12.25 (GMT, dan udah lewat DST :P) kami mendarat di Heathrow London after another 8 hours of flight. Alhamdulillah 18 jam (termasuk dari BPN) gak pake mabok-mabok walopun dengan kondisi diriku yang baru :D. Setelah sholat, jajan dikit, dan beli kartu perdana Three kamipun cuss ke penginapan pake Underground (nama MRT/Tube-nya London). Bonus sore ini: hujan khas London, yuk mari kita geret koper ke hotel dari stasiun hujan-hujanan.

#Review — Si Easy Hotel Kensington ini udah yang paling murah dan strategislah kami dapat di London. Sekitar 500m aja jalan dari Earl’s Court Station yang ada di Piccadilly Line, satu line dengan Heathrow airport, plus jalur tube ini gampang banget buat ‘jalan’ ke pusat kota London. Kalo keluar hotel, tampaklah hotel-hotel kece sekelas Mercure dan Marriot. Mantap kan lokasinya? 😀 Hotelnya? Jangan tanya. Merki bin medit, mau nyalain tipi aja nyewa remote-nya 5 GBP sendiri sehari (ape? 90 rebu? Thanks but no thanks). Kebetulan lagi akhir tahun ratenya tinggi ajah, sekitar GBP 60 per malam. Kalo gw cek barusan untuk rate Januari 2014 sekitar 35 aja, tapi di awal tahun aja cek rate November 2014 udah lebih tinggi dari Januarinya. Kamarnya? Tanpa jendela (yang berjendela lebih mehel), di basement, ukuran 2.5mX2.5m Cuma ada lubang udara, kasur tipiiiis untuk berdua, dua bantal super tipis, dan toilet yang di pintunya bertuliskan a tiny loo (bener2 imuuut!). Space buat sholat aja mepet sama tempat naro koper, kalo mau berjamaah gw harus sholat di atas kasur.

Buat yang mau ke London + ngirit + pengen lokasi stategis + ga bawa anak + ga pengen di hostel yang nyampur orang (private bathroom pula) + banyak tempat makan di sekitaran, sih menurut gw (dengan berat hati :P) hotel ini good deal 🙂 Saking padatnya ini kamar gw ga punya posisi yang pas buat motret kondisi kamarnya secara keseluruhan. Foto di bawah diambil dari web-nya Easy Hotel, paling mendekati layout dan ukuran kamar kami.

easyHotel_Ken03Image from Easyhotel.com, di gambar masi tampak ‘gede’-an

Habis sholat Magrib-Isya kami langsung tepar jet lag, kebangun tengah malem dan harus menunggu pagi dengan laparnya. 😛

Sabtu, 9 Nov 2013
Jam 6 pagi (di suhu sekitar 8 derajat gitu?) dua manusia kelaparan udah keluar hotel ke Sainsbury (semacam supermarket) terdekat buat sarapan. Yah, sarapan pun apa sih, sandwich dingin telur (agar supaya halal) sama smoothies. Gw yang ndeso ini ga doyan lah jelas, sarapan di tempat dingin kok yang dingin. Akhirnya melipir lagi ke Starbucks dekat stasiun untuk beli hot tuna sandwich sama hot drinks.

Beres sarapan, kami jalan sekitar 2km ke Kensington garden berhubung si istri belum pernah ke taman di Eropa yang ada di pelem-pelem. Gempor juga pemirsa dingin-dingin jalan pake flat shoes tipis (alasan buat merajuk beli boots! :P) Di sini gak di taman, gak di jalan banyak banget orang yang lari dengan pace yang serius (even in this kind of weather?!), Indonesia telat banget yaaah. Rencana lari di tiap kota UK buat marking Nike+ tinggal rencana karena adanya amanah lain (tapi kenapa suami jadi ikut2an ga lari dengan alasan dingin yah?).

UK1(1),(2) Kensington Garden di awan mendung, (3) Big Ben di pagi yang cerah

Hari bersih pertama di London ini kami lanjutkan dengan… berbelanja! *memalukan*. Ya mau gimana ya, perlengkapan winter kami GJ betul, asli minimal butuh tambahn sarung tangan (and a pair of boots, please?) sih. Jadilah kami berangkat ke Piccadilly Circus, jalan panjang kawasan pertokoan yang di hari Sabtu itu cukup rame banget (semacam Orchad mungkin). Cuma 2 stasiun aja dari si taman. See? Strategis banget kan sang hotel? Piccadilly Circus ini juga nongol di Harry Potter & The Deathly Hallows, tempat Hermione bawa kabur Harry-Ron dari pesta-nya Bill & Fleur yang mendadak diserang Death Eaters. Semua adalah di sana, mulai dari toko/merk pasaran UK macam Topshop, Primark, Clarks (saya, saya beli boots murah!) sampai merk pasaran lainnya ada di sana. Bapak Negara sih paling heboh ke Nike Town ya tentu, eye-ing on Nike Fuel Band baru (katanya) biar istrinya terpacu untuk bergerak dan ga bermalas-malasan dengan alasan hormonal. Ha!

After several hours jalan-jalan, makan siang (baked potato something yang halal kata mbak-nya), cari masjid, dan jalan-jalan lagi, jet lag pun masih melanda jadi kami pulang ke hotel. Mampir dulu di (halal!) KFC seberang Earl’s Court station deket Easy Hotel (another plus point buat hotelnya) buat beli makan malam.

Besoknya kami sudah harus pindah ke Liverpool, karena keretanya cukup siang, Minggu pagi masih sempat ke tempat wajib macam Big Ben 🙂

uk5(1)Piccadilly Circus – (2) Harry-Hermione-Ron at Piccadilly Circus , image rom wired.com

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s