Mommy’s Side: Cerita Nursing

Karena cerita kehamilan dan persalinan sudah dijelaskan lewat summary dari sisi suami dengan sangat baik – selalu jadi “aww… “ moment buat gw membaca tulisan suami dari dulu :”) – gw ga bakal nulis panjang lebar tentang kedua proses itu.

Salah satu yang gw highlight dari tulisan suami tentang persalinan adalah about us being jumawa bahwa sepertinya semua bisa didapat aja kalau berusaha.

Gw (dan suami) cukup optimis bisa lahiran normal. Gw sih kurang tau seoptimis apa suami, tapi gw sangat optimis. Kondisi kehamilan gw bisa dibilang tidak bermasalah – gw hanya mual di minggu pertama gw tau gw hamil, yang pada akhirnya gw curiga itu sugesti –, badan ini yang cukup aktif naik turun tangga setiap hari di rumah dan kantor Balikpapan, sampai keyakinan gw dengan badan pear shaped yang mitosnya gampang melahirkan.

Ternyata, setelah ditunggu 32 jam di RS gw harus dioperasi di hari ulang tahun gw untuk melahirkan sesosok kado istimewa. Hubby’s already told the story.

Masih belum ‘pinteran’, pikir gw kalau untuk hal yang gw optimis aja gak berhasil, apalagi yang gw rada-rada pesimis yaitu soal nursing. Pertama, gw tidak mengalami pembesaran yang signifikan pada cup selama kehamilan. I could still use the A cup, cuma angka saja saja yang bertambah karena perut membesar. Kemudian sama sekali tidak ada tanda-tanda ASI keluar di trimester ketiga yang dialami oleh beberapa teman yang hamil berdekatan. Last but not least, gw inverted. Lengkap sudah, aku cemas. Banyak sih blog yang gw baca soal size and shape don’t matter, tapi tetep pesimis ditambah mengingat gw pun waktu kecil anak sufor.

Gw tidak mengalami IMD, yang gw inget suster di ruang operasi gendong bayi ke arah muka gw. Pas dia lihat PD gw, cuma bilang “wah inverted yah” trus dia pencet2 sampe keluar ASI setetes trus bayi pun disuruh jilat (kejilat atau enggak sih, Nak?). Hari pertama dan kedua di ruang perawatan, gw berkali-kali disuruh nursing dengan hasil nihil (menurut gw saat itu). ASI ga seberapa, inverted, si bayi lagi-lagi cuma jilat-jilat yang again gw ga tau keambil atau enggak kolostrumnya. Iya gw tau kalo bayi dapat bertahan di 3 hari tanpa makanan, tapi gw lebih worry ke depannya bakal bisa nyusuin atau enggak sih. Hari ketiga yang juga hari pulang, PD gw membengkak tapi pas dipompa dengan sakit yang cuma bisa dikalahin sama kontraksi cuma dapet 10ml. Langsung dikasih ke si baby (dengan berat hati) pake dot karena ternyata medela soft cup feeder yang udah dibeli susah dipake.

Setelah di rumah, karena nursing-nya masih amatir gw lanjutkan acara pumping. Pemberian ASI dilakukan dengan pipet untuk mencegah the so called bingung puting. Bisa sih pipet-an, tapi lama banget. Di hari ketujuh gw juga mendapati kenyataan kalo berat bayi turun lagi dari berat terakhir pulang ke rumah. Akhirnya di usia semingguan lebih biar cepet masuknya gw kasih ASIP pake dot Dr.Brown’s, bisa dibilang gw jauh dari idealis soal ini (jangan ditiru, result may vary). Alhamdulillah, dengan kuasa-Nya right after bayi menikmati ASI dari dot dan disodorin PD dia bisa nyedot dan perlahan tapi pasti PD kiri gw tidak inverted lagi. Then we called that moment “les” sama Dr. Brown.

Problema mamak selanjutnya: Bayi belum mau nyusu di PD kanan karena lebih inverted dan gendongan gw yang mantep itu di kiri. Strategi saat itu gw pompa PD kanan dan nursing langsung dari PD kiri. ASI dan ASIP diberikan secara bergantian. Hasil ASIP yang lumayan – tidak berlimpah tapi bisa nyetok sampai batas ambang nyaman hati ini di freezer – sudah meruntuhkan teori pesimisme 1 tentang size and production.

Once in a blue moon anak gw mau langsung minum dari PD kanan dengan football position, tapi karena gw-nya kagok dan gak optimis kayaknya anak gw pun males. Ide selanjutnya adalah minta konselor laktasi untuk home visit, gara-gara gw mulai panik Oktober nanti mau pindah ke negri orang. Boro-boro ada nanny atau maid kan ntar. Gw mulai merasa wajib bisa nursing langsung dari kedua PD tanpa kewajiban pumping supaya praktis dan waktu pumping bisa dipakai untuk hal lain.

Konselor pun menyarankan hal yang sudah gw lakukan, football position dan berusaha terus sampe bisa. Suami sih udah pasang muka “I told ya”, bilang kalo panggil konselor paling cuma disuruh berusaha terus. Lah tapi kan namanya emak baru lahiran butuhnya emang dukungan dan sugesti positif yaa…

Dan… Alhamdulillah, dengan tekad kuat dan kerjasama dari keluarga kecil kami akhirnya tiga hari kemudian anak gw mau minum dari PD kanan, bahkan dengan cradle position. Teori pesimisme 2 tentang inverted bakal gak bisa nursing pun teruntuhkan. Pasti lebih susah dari bentuk yang normal sih, tapi bukannya tidak bisa. Sampai sekarang anak gw pun adakalanya menolak PD kanan, entah lagi males, capek berat pengen nyantai, atau hanya Allah yang tahu. The left one is still her favorite, ya wajarlah namapun manusia punya kesukaan yah.

PS: Sekarang gw bisa mengurangi keheranan gw atas ibu-ibu yang suka posting hasil pompaan sekulkas sampai posting sertifikat S1-S2-S3 ASI walopun insyaAllah gw gakan ikut-ikutan. Mungkin perjuangannya memang luar biasa, kita ga pernah tahu. Anggap aja kayak posting foto wisuda lah… :))) But don’t ever judge ibu-bu yang ngasih Sufor juga, pasti semua ibu pengen yang terbaik kok. Akupun anak sufor Alhamdulillah sehat jadi tukang insinyur.

Advertisements

5 thoughts on “Mommy’s Side: Cerita Nursing

  1. anya….selamat ya…
    baru tau kalo anya baru habis melahirkan…
    ditunggu cerita-cerita tentang si dedek ya…
    btw…mau pindah kemana nih nya? *pengen ikutan…hehehehe

      • hahaha…punya path sih…tapi jarang update…
        susah nya skrg kalo mau selancar-selancar di sosmed…
        anakku begitu liat aku pegang gadget langsung direbut, jadi biar aman aku gak pegang gadget di rumah…
        kalo di kantor…tergantung sikon. kompi kantor di blok utk sosmed…hehehe

  2. haii anyaa. jadi ibu perjuangan banget yaaaa. semoga one day aku bisa ngerasain juga perjuangan itu. aamiin :’) semangat terus kasih ASInya dan smoga dede’nya sehat terusss

    anw, seru bgt ini blog ditulis berdua suami dan tulisan suami jg bagus yaa. dulu sempet pengen punya juga blog yang ditulis berdua suami tapi apa daya, suami gak gtu suka nulis. jadi ujung2nya aku semua yang nulis. haha.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s