Groningen: a New Chapter

Sudah hampir 2 bulan sejak kepindahan gw dan anak (selanjutnya akan gw sebut meisje-H) ke Groningen – sebuah kota “kecil” di utara Belanda – untuk ikut suami yang sudah 2 bulan lebih awal pindah bertugas. Setelah menikah dengan suami 14 bulan yang lalu, rasanya hal baru datang dengan cepat silih berganti. Mulai dari hamil, pindah ke Balikpapan (baik rumah dan kantor), melahirkan dan menjadi ibu, resign, dan sekarang pindah ke Belanda.

Petualangan baru ini gw awali dengan terbang terbang 14 jam bersama meisje-H. Ortu gw ikut mengantar walaupun technically gw hanya berdua dengan meisje-H karena seats ortu sangat jauh. Perihal ini pernah ada teman yang minta review terbang bersama bayi, but I don’t think there’s a lot to tell. Gw pikir tiap orang tua akan tau yang mana yang paling nyaman, semacam pilihan dengan transit atau direct flight, sampai cara menenangkan tangisan anak masing-masing. Etapi tangisan juga keredem suara pesawat kok 😉 

Sejujurnya gw cukup panik menghadapi kepindahan kami ini, karena selama di Indonesia (Jakarta & Bandung) gw dibantu oleh baby sitter, belum lagi ada asisten rumah tangga yang sebelumnya sudah membantu mertua/ortu. Walaupun gw full di rumah, gw mengambil jasa BS dengan justifikasi: (1) suami bakal duluan ke Belanda, (2) gak ada yang ‘ngajarin’ gw cara megang bayi (mandiin endesbra endesbri), secara nyokap & mertua cukup sepuh, sudah lewat >6 tahunan dari masa momong cucu pertama. Dengan bala bantuan asisten sana-sini logikanya kan gw tinggal santai-santai asoy, ya kan ya dong? Tapi kok rasanya waktu setiap hari selalu habis dengan aktivitas sebagai new mom yah. Dipegang sama siapapun meisje-H di rumah, gw selalu ada di dekatnya. Meisje-H merengek dikit gw langsung samperin. Waktu habis aja gitu, padahal gw makan tinggal lep udah dimasakin, rumah ada yang beresin, gimana ntar kalo semua harus gw lakuin sendiri? Yaudah sih, santai aja lagi (NOT!)

Itulah makanya ortu gw nemenin dulu selama masa transisi sebulan di Groningen. Berasa sedih banget pas ngelepas ortu gw balik di Schiphol. Petualangan sesungguhnya baru bakal dimulai setelah ortu balik, hidup bertiga bareng suami dan meisje-H. Surprisingly, ternyata menjalani hidup bertiga hampir sebulan sangat menyenangkan gak se-rempong yang dibayangkan kok. Sebagaimana kalimat andalan gw kalo nyokap mulai khawatir “Kalau orang lain bisa (hidup mandiri, segalanya), insyaAllah suami dan gw juga bisa”.

Hal yang akhirnya gw pelajari dari pengalaman (common knowledge siiiih, cuma kan kalo ga ngalamin ga berasa yah) adalah segala fasilitas yang tersedia di so-called negara maju memang memudahkan manusia untuk ngurusin hidupnya secara mandiri. Contoh paling gampang, doing laundry yang di Indo menjadi domestic activity yang paling kubenci. Di sini setelah beres nyuci tinggal lep masuk drier gak usah dijemur, semacam tebakan gimana masukin gajah ke kulkas ajah. Yang paling juara adalah gak usah nyetrika kalo gak kusut-kusut amat, ini termasuk survival tips hidup merantau yang gw baca di blognya Syva. Untuk kemeja ada mode fine wash yang hasil cucinya tidak terlalu kusut. Gak kebayang sih gw kalo Mr. Bean yang di salah satu episode-nya ke laundry umum trus pulang-pulang masih harus nyetrika.

Alhamdulillah meisje-H juga lebih mandiri dibanding di Indo. Sebenernya meisje-H termasuk anak yang gak rewel, tapi di Groningen dia bisa lebih lama anteng sendiri while gw masak atau mandi pas suami ke kantor. Dan yaa… meisje-H ngerengek dikit ga langsung gw atau suami samperin :D, kalo di Indo kan banyak yang melayani ya, meisje?

Hal lain yang perdana gw lakukan dan gw nikmati di Groningen adalah bepergian jalan kaki bertiga, atau cuma berdua meisje-H pas suami ngantor dan gw bosen di rumah. Bermodalkan stroller kami jalan-jalan berdua within walking distance ke IKEA, supermarket, sampai buat imunisasi ke Centrum voor Jeugd en Gezin Posyandu. I feel so relieved loh kalo inget hebohnya dulu persiapan tiap mau imunisasi di Jakarta karena harus menghadapi macet (mungkin karena gw-nya aja sih yang heboh, mungkin banget -__-“). Packingan BS gw juga dulu segambreng, meanwhile di sini kalo jalan-jalan deket mau gak bawa diaper juga hayu aja wong tinggal pulang kan makanya designer diaper bag rata-rata cuma segitu gedenya.

GroningenPemandangan jalan kaki hari-hari: Kanal – Taman – Kapal – Sepeda

Bismillah, mudah-mudahan ini menjadi awal yang baik dan bukan sekedar di masa bulan madu Groningen. Kalopun (pasti) bakal ada susah-sedihnya juga dilewati dan diselesaikan bersama, yakan suami?

Advertisements

2 thoughts on “Groningen: a New Chapter

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s