Timehop: How I Met Her Father

Gw bukan orang yang romantis, walaupun dikata sih tipu banget ya kalo cewe ngomong begini. Tapiiii, gw pikir ada benarnya. Kalo pada umumnya romantis dikaitkan dengan surprise, gw bukannya ga suka dikasi surprise ya… tapi daripada surprise-in gw tapi gw gak ‘suka’ surprisenya mending nanya gw mau apa dulu deh baru bertindak :))) Mau diajak ke mana, mau makanan apa, mau dibeliin tas apa, yah semacam itulah (kenapa jadi #kode? Ah ga usah pake kode juga suami gw tau kok :)))).

OK kembali ke topik.

Terlepas dari ngaku-ngaku-gak-romantis-padahal-mungkin-romantis-sedikiiiiit, I do remember important dates. Salah satunya kemarin, 15 Februari (hiyeh harusnya mah posting kemaren cuma sok sibuk ina inu deh). Tepat 3 tahun yang lalu, ada message seperti ini di Inbox Linkedin gw pagi-pagi.

LI

Yes, you read it right, di Linkedin tapi yang ini bukan dari head hunter melainkan dari bapaknya Meisje-H, alias Pak Suami.

Tepat 3 tahun yang lalu adalah saat pertama kali gw ketemu suami di lift kantor gw di Jakarta. Variabel pendukungnya banyak, dan kalo kurang satu aja mungkin kami gak akan ketemu di lift. Hari itu suami (yang berkantor di Balikpapan) ada meeting di gedung kantor gw dengan BP Migas di lantai 20something. Kantor gw di lantai 3 dan liftnya terpisah dengan lift lantai atas, tapi hari itu gw gak doyan sarapan yang disediakan di lantai gw jadi gw cari peruntungan di lantai 19 yang orang-orangnya suka telat jadi makanannya sisa banyak. Karena itulah gw bisa kebetulan se-lift dengan Suami, walaupun tidak saling menyapa karena memang tidak saling kenal.

Suami senior satu angkatan di SMA, tapi ya ga kenal cuma-sama2-tau-nama-doang (and as far as I remember, I didn’t like him simply karena DULU gw emang gak suka sama pemain basket secara umum, loba gaya). Mungkin bisa ditanyakan gw diingat sebagai “apa” 😛 Kami pun sekampus beda jurusan tapi selama 3 tahun rasanya gak pernah sekalipun papasan. Jadi bisa dikatakan pertemuan itu adalah pertemuan kami untuk “pertama” kali, dan message di atas kemudian menjadi percakapan pertama kami. Gong serendipity tambahannya adalah ternyata bapak-bapak kami pernah satu kontrakan di Dipati Ukur 30-an tahun yang lalu. Ditambah kecocokan lainnya yang signifikan, si penggemar opera sabun then concluded that he’s the one.

The rest is history, kami menikah 1.5 tahun kemudian 🙂 – kemudian dikaruniai Meisje-H dan pindah ke Belanda… time flies, eh?

Happy elevatersarry! 🙂

Iklan

7 thoughts on “Timehop: How I Met Her Father

  1. Waaah hepi elevaterserry yaa Anya dan swami..

    Ciyeee cerita ketemuannya kaya di film2 gitu.. Jadi inget dulu jaman masih hunting Mr Right suka sok2 ke toko buku ato ke tempat-tempat yg suka jadi setting film romantic comedy hihihi.. Eh tapi pertama ketemu suami malah pas lagi ngelayat.. We never know ya..

    Btw kamuh anak 3 Bdg???

  2. ikutan komen ah… walopun kayanya udah basi yah hehehe…
    blogwalking terus nemu blog ini deh (kepanjangan pembukaannya yaaa)

    anya dimas damang??? :))

    here’s the comment eh the story deh…

    sebelumnya dimas jg pernah tny ke atit ttg anyaaaa lhooo hehehe….
    terakhir ngobrol kan kita di nikahan indri yaaah, trs klo ga salah chatingan sm dimas tny2 ttg anya, setau atit dl anya msh sm siapa gitu :))
    eh, ketemu lg di nikahan cinta udah bareng hehehe :)))

    btw, happy anniversary ++++ yaaaah!!!

    salam buat semua 🙂

    • Halo Atiiiit… damang semua Alhamdulillah… ahahahaha iya kok nanya Atit-nya abis ketemu di lift itu =)))
      Makasih atit ya, semoga sehat2 semua di sana

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s