#instaddiction

Sudah bulan Juni, artinya sebulan lalu gw hiatus ngeblog dan blogwalking (kecuali kalo cari resep dihitung BW). Ceritanya sih bulan Mei kami memang lumayan sibuk dengan kedatangan mertua dan adik suami selama seminggu, plus kesibukan pribadi gw dalam pencapaian 3 resolusi 2015. Gitu aja kok sibuk? Ya iyalah, biar kata di rumah doang waktu ini berasa cepet habis terus. Buat nyuapin sama nidurin meisje-H aja tiap hari udah lumayan banyak kepake waktunya. Karena lagi susah makan, tarolah gw perpanjang waktu makan dari 30 jadi 45 menit (dikali 3), ditambah 45 menit kali waktu nidurin (2 tidur siang + sekali tidur malam), sudah habis 4 setengah jam sendiri kaan :)). Kok nidurin aja lama? Karena makin gede jadi makin banyak main-mainnya juga (gulang sana guling sini manjat sana manjat sini -_-).

Suami juga udah maklum kalo pulang-pulang rumah berantakan, secara kalo anak tidur siang gw sih pilih nyantai atau mencicil pencapaian resolusi. Lagian kalo anaknya bangun kan bakal geratakin rumah lagi. Jadi kami emang beberes rumah kalo meisje-H sudah tidur malam atau kalau mau ada tamu. Gw juga lebih milih buat doing the house chores (nyuci, masak dkk) waktu meisje-H bangun biar dikintilin sekalian, kalo anaknya tidur siang bener deh gw pengen santai-santai asik sendiri (baca: pemalas)

*Kemudian jadi curhat yang ibu-ibu sekali… ya dong, kan di blog… yang cakep-cakepnya cukup di instagram aje :)))* Kalo begitu, bisakah IG dibilang pencitraan? Ya bebas aja sih, toh IG (buat gw) socmed untuk upload foto cakep ala-ala, ya mohon maaf aja kalo fotonya gw reka-reka dulu. Misalnya, rumah gw kan gak rapi, tapi ya masa gw mau motret rumah berantakan? Yang difoto ya bagian yang rapi aja dong biar enak dilihat.

Sebagai self proclaimed social media enthusiast, gw juga membedakan mana foto yang gw post di Path (yang mana udah jarang juga), yang mana foto yang post di IG. Gampangnya sih, kalo fotonya (menurut gw) kurang artistik atau lebih spontan, masuknya ke Path. Kalo IG lebih banyak aturannya, dan seringnya kalo gw ada di frame gw kurang puas dengan hasilnya karena yang motret orang (maap ya, terutama Suamiku… :D).

Lebih jauh soal IG, bisa dibilang itulah source hiburan utama gw sejak menjadi SAHM. Awal-awal pindah NL Suami sempat mengusulkan agar gw rajin (minimal teratur, 2 minggu sekali) ngeblog, eh ternyata susah tercapai. Gw malah menemukan keasyikan lain di IG yang sudah cukup lama gw tinggalkan ke Path (dan sekarang kebalik). Iya iya tau kalo kebanyakan buka socmed itu gak baik, toh terkait ini gw kan ada resolusi baca untuk menyeimbangkan 😉 Nah tapi buat gw (buat gw loh ya) aktif di IG ini ada manfaatnya, yaitu belajar membuat foto yang lebih baik dari sebelumnya (walaupun hanya dengan HP) dengan nyontek ilmu dari fotonya orang-orang. I adore plenty of IG accounts yang punya feed dengan foto-foto menarik dan satu tone.

IGSnapshot dari private IG gw yang isinya sedang tidak terlalu private

Khusus untuk “belajar” foto, I have to say a big thanks to UK, di mana gw juga jadi punya komunitas baru yaitu (so far) 25 orang mbak-mbak dan ibu-ibu di penjuru Eropa yang doyan IG (dadah-dadah). Gara-gara UK gw sampai bikin 2 akun IG loh, yang satu kan gw private dan gw seleksi followers-nya terutama karena ada foto-foto meisje-H (yang selain di private IG cuma ada di Path), satunya emang gw buat untuk ikutan UK, kuis, atau jualan.

Trivia: Karena masih banyak yang gak tau, coba saya sampaikan di sini. Kalo account di-private terus mention orang yang gak follow kita, orangnya gak akan nyadar di-mention, apalagi ikut kuis (*)

Hal terakhir yang gw suka dari IG, tentunya…fitur hashtag. Fitur ini memungkinkan kita untuk membuat album foto pribadi yang mudah di-browse, dengan catatan kata-nya unik. Manfaat hashtag yang tak kalah pentingnya adalah kemudahan berbelanja, bisa aja dong nemu barang dengan hashtag yang super detail, contohnya #leggingtutupkaki *apaaa coba :)))*. Memang kalau kalo urusan kreatifitas yang begini, juara banget ya orang Indonesia 🙂

PS: Seperti biasa, postingan yang tidak konklusif… akibat pengen nulis aja :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s