2015 Resolution(s) & Other Things

Melanjutkan postingan sebelumnya tentang resolusi, sebetulnya gw cukup tidak menyangka kalau salah satu resolusi berikutnya akan tercapai di pertengahan tahun. Alhamdulillah rejekinya demikian, dan dengan tercapainya resolusi yang ini artinya gw harus memperbaharui resolusi terakhir gw. Resolusi tersebut adalah apply sekolah lagi untuk mulai kuliah di bulan Februari 2016, dan resolusi satunya yang harus gw coret adalah ikutan HM di Amsterdam bulan Oktober karena jadinya gw mulai kuliah September ini, di mana sehari setelah race day ada ujian. Orang sih bisa aja nekat, tapi aku mah tahu diri aja. Niat gw kuliah Februari juga biar bisa fokus training, tapi rejekinya kan lain. Suami juga udah geleng-geleng istrinya mau HM, menurut Suami HM itu udah bukan olahraga lagi dan gak jelas di mana bikin sehatnya… mentok-mentok 10K lah yang mana 10K gw aja masih pace 8 lebih, dan kapan terakhir gw lari sejauh itu? Gw setuju sih, tapi tetep gw jawab dengan “Yah kalo udah segitu jauh sih KATANYA lebih ke masalah spiritual, aku pengen buktiin aja (sebagai ibu) aku bisa”. Harus gw akui ini masalah egoisme gw aja pengen “mencapai” sesuatu sebagai SAHM, ngaku deh aku ngaku.

Seperti biasa muter-muter kayak helikopter, padahal bukan itu yang mau dibahas.

Jadi…Kenapa sih gw harus sekolah lagi?

Gak harus kok, tapi kesempatannya ada dan sayang jika tidak dicoba. Sebelum nikah, deal dengan Suami jelas bahwa gw yang harus ikut dia ke mana saja (for obvious reason, lah) tapi Suami tidak pernah meminta gw untuk menjadi SAHM, kalo ada kesempatan ya kerja lah. Alhamdulillah rejeki istri sholehah (Aamiin) pas ke Balikpapan gw bisa mutasi. Nah di sini pun Suami lebih pengen gw kerja aja. Tapi alih-alih kota industri untuk para kacung korporasi, Groningen adalah kota pelajar-nya Belanda dengan Uni yang berperingkat lumayan.

RUG
Gambar Uni dari RUG official website

Alasan selanjutnya adalah mumpung anak baru satu, Suami bilang it’s now or never, ntar makin males dan makin ribet. Kami pikir pun dengan gw berkegiatan di luar rumah, meisje-H yang dititipkan ke daycare akan mendapatkan pengalaman baru dan bersosialisasi dengan teman-teman sebayanya. Menurut kami itu lebih baik daripada cuma ketemu ibu-bapaknya doang sepanjang hari. Secara gw kurang bersemangat untuk ber-playdate-ria di sini. Alasan yang lebih seriusnya ya mudah-mudahan dapat ilmu yang bermanfaat kalau kapan-kapan mau kerja lagi (ini alasan nomor 19 dari 20).

Gw apply MSc marketing program 1 tahun dengan niatan mulai kuliah awal tahun depan. Kenapa marketing? Karena kerjaan gw selama 5 tahun sebelumnya ada di bidang terkait, jadi maunya sih pengalaman-nya gak sia-sia dan nyambung dalam rangkaian CV. Siapa tahu juga ilmu-nya bermanfaat buat memasarkan brownies gw yang kata orang pengajian enak kayak beli di toko *pongah*. Karena jurusan yang gw apply cuma satu, kalo ga keterima ya sudahlah. Dan memang gak keterima dong, dengan alasan yang tertulis di suratnya karena jurusan bachelor gw gak relevan. Gw pikir pengalaman kerja gw bakal dihitung, tapi ternyata enggak. Gw cek lagi di syarat pendaftarannya memang TI gak ada di jurusan bachelor terkait *baru sadar ada begitu-begitunya dong si aku*. RUG ini universitas riset jadi logis kalo mereka mengutamakan background pendidikan daripada pengalaman kerja. Di surat dari RUG juga disampaikan kalo gw tetap mau ambil MSc ini bisa dengan catatan gw ambil program tambahan yang disebut Pre-MSc setahun sebelumnya, semacam matrikulasi lah.

Sempet galau sih karena kuliahnya jadi 2 tahun. Sebagian orang bisa jadi gengsi ambil program ini, tapi gw sih lebih milih jalan ini daripada harus apply jurusan lain yang boleh-dari-TI tapi ku-tak-suka. Lagian kalo dipertimbangkan lagi biayanya cukup terjangkau, ga sampe setengah hasil jual Lexie tahun lalu, Alhamdulillah kan. Boleh jadi ini blessing in disguise, hikmahnya ya gw bisa sambil cari pendanaan alias beasiswa untuk program Master-nya. Mudah-mudahan ada rejekinya ya, Aamiin.

So…This Friday will be the faculty introduction day, and next Monday will be my first day back to school. Excited? CencuWalaupun yang lebih deg-degan adalah meninggalkan anak gadis di daycare. Sudah trial 3 jam sih, gak pake nangis sama sekali kata team leader-nya. Pas gw tinggal aja dia tak peduli didadahin. Tapi tapi tapi itu kan karena gak pake tidur siang, ya seneng lah kalo anaknya disuruh main sama makan doang. Bismillah aja ya Nak, InsyaAllah untuk kebaikan bersama :’)

Lalu bagaimana dengan resolusi terakhir? Gw ganti aja suka-suka menjadi lari minimal 5K seminggu sembari mengikuti race-race lucu di negeri Londo ini. Iya aku tahuuu jauh turunnya 😦 Tapi gw mencoba realistis, secara gw bukan orang yang pandai membagi waktu. Buat gw olahraga ini bagian dari bentuk sayang gw sama keluarga, walaupun usia adalah rahasia Allah. HM-nya kapan kapan aja ya (tetep mau :P), kalau kapan-kapan meisje-H udah punya adik gitu kali :)))

Iklan

5 thoughts on “2015 Resolution(s) & Other Things

  1. Dulu udah keterima S2 di UI ngga jadi diambil karena promil. Sekarang dah ada Raya, takut ngga kepegang sekolanya & nelantarin Raya #lebay pun untuk urusan olahraga, mo ngegym pun ngga sempet hiks.. tapi ya sudah nikmatin aja kondisi yg ada 😀

    Semangat buat kuliah & olahraganya lagi!! Semoga tercapai semua 🙂

    • Makasih Mba Sandra (or Teh?) hihihi
      Nanti Raya gedean bisa tuh olahraga bareng Mamih… tp kalau kuliah sambil kerja sambil punya anak ga kebayang pusingnya sih memang >.<

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s